Sabtu, 07 September 2013

Polres Tulungagung Amankan Ratusan Imigran Gelap

Berita Tulungagung - Polres Tulungagung berhasil menggagalkan upaya penyelundupan imigran, Para pengungsi yang mayoritas berasal dari Somalia, Srilanka, Irak, Iran, dan sebagian Myanmar tersebut digerebek polisi pada Sabtu (7/8) dinihari, sekitar pukul 03.00 WIB, sesaat setelah baru tiba di sekitar Pantai Brumbun, Kecamatan Tanggunggunung, Kabupaten Tulungagung.

Lebih dari 100 imigran gelap (pengungsi) dari berbagai negara di kawasan Timur Tengah, Asia Selatan, serta Afrika di tangkap.

Sejumlah imigran mengaku berniat menyeberang ke Pulau Cristmast, Australia, dengan menggunakan kapal nelayan yang telah dicarter bersama melalui agensi gelap dengan nilai pembayaran jasa bervariasi, sekitar Rp 20 juta hingga Rp 30 juta per orang.

"Kami berangkat dari Cisarua, Bogor pada Kamis (5/9) sekitar pukul 24.00 WIB menumpang tiga bus ekonomi dengan tujuan ke sini (Pantai Brumbun, Tulungagung)," tutur Thaviantharan Thusyandhan (22), salah seorang pengungsi asal Srilanka dalam bahasa campuran Indonesia-Inggris, seperti ditulis Antara, Sabtu (7/9).

Ia mengatakan bahwa mereka melakukan perjalanan sekitar 26 jam untuk sampai di Pantai Brumbun.

Namun belum sempat mereka mendapati kapal yang akan mengangkut menuju Australia, para imigran atau pengungsi yang rata-rata mengaku memilih migrasi ke luar negeri karena alasan instabilitas ekonomi, politik dan keamanan di negara masing-masing, itu keburu ditangkap jajaran kepolisian Indonesia.

"Kami semua punya surat-surat resmi dari UNHCR (United Nations High Commissioner for Refugees), kenapa ditangkap. Kami tidak mau berurusan dengan polisi, kami tidak mau dipenjara," teriak Basyra Ali, pengungsi lain asal Iran.

Basyra dan sejumlah imigran lain sempat berusaha kabur dari Mapolres Tulungagung lantaran tidak mau dimasukkan rumah detensi imigrasi (rudenim) yang disebutnya sebagai "penjara".

Namun upaya itu berhasil digagalkan polisi meski dengan jumlah terbatas, karena tak semua pengungsi mengikuti provokasi Basyra dan kawan-kawan.

Belum ada keterangan resmi disampaikan pihak kepolisian atas penggerebekan 120-an imigran asal Timteng, Asia Selatan, serta Afrika tersebut.

Wakapolres Tulungagung, Kompol Indra Lutrianto Astomo mengatakan para pengungsi yang akan diselundupkan ke Australia tersebut masih dalam proses pendataan.

"Tunggu sampai pendataan dan pemeriksaan selesai, nanti bapak Kapolres yang akan memberikan keterangan," jawabnya.

Sumber internal intelijen kepolisian menyebutkan bahwa pergerakan 120-an pengungsi atau imigran gelap dari berbagai negara di Afrika, Timteng, serta Asia Selatan telah terdeteksi sejak mereka diberangkatkan dari sebuah rumah penampungan di Cisarua, Bogor dengan tujuan Tulungagung.

Informasi itu yang kemudian terus dikembangkan jajaran kepolisian Tulungagung hingga akhirnya dilakukan penggerebekan pada Sabtu dinihari, sekitar pukul 03.00 WIB di sekitar Pantai Brumbun, Kecamatan Tanggunggunung.

Untuk mencapai daerah pesisir dengan medan terjal dan curam itu, para pengungsi diangkut menggunakan tiga unit truk yang membawa mereka dari suatu tempat di Kota Tulungagung menuju lokasi pemberangkatan di Pantai Brumbun.

sumber: merdeka.com

Advertiser