Selasa, 16 Juli 2013

Korupsi Perjalanan Dinas, Ketua DPRD Trenggalek Dituntut 6 Tahun Penjara

Korupsi Perjalanan Dinas, Ketua DPRD Trenggalek Dituntut 6 Tahun Penjara - Ketua DPRD Trenggalek, Jawa Timur, Sanimin Akbar Abbas, dituntut hukuman enam tahun penjara dalam kasus dugaan korupsi uang saku perjalanan dinas 43 anggota dewan setempat tahun 201-2012.

Juru bicara Kejaksaan negeri Trenggalek, Indi Premadasa, Selasa mengatakan, terdakwa Akbar Abbas terbukti melakukan pemotongan uang saku perjalanan dinas 43 anggota DPRD Trenggalek sebesar tiga persen selama 2,5 tahun.

"Agenda sidang hari ini pembacan tuntutan, dan saudara Sanimin Akbar Abbas dituntut pidana penjara selama enam tahun dan membayar denda sebesar Rp200 juta subsider enam bulan kurungan," jelasnya saat dikonformasi wartawan melalui telepon seluler.

Ia menambahkan, terdakwa Sanimin Akbar Abbas dinilai terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar pasal 12 huruf e Undang-undang 20 Tahun 2001, junto pasal 55 ayat 1 ke 1 junto pasal 64 atau 1 KUHP tentang tindak pidana korupsi.

Selain Abbas, sidang yang digelar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Surabaya mulai pukul 10.00 WIB hingga 12.00 WIB tersebut juga mengagendakan pembacaan tuntuta bagi Kasubbag Tata Usaha DPRD Trenggalek, Sulistyowati dalam kasus yang sama.

Namun Sulistyowati mendapat tuntutan sedikit lebih ringan, yakni lima tahun penjara.

Jaksa menilai Sulis ikut serta atau secara bersama-sama melakukan tindak pidana korupsi.

Kasus dugaan korupsi pemotongan uang saku perjalanan ini terjadi sejak tahun 2010 sampai dengan pertengahan 2012. Kasus ini mnyebabkan kerugian lebih dari 200 juta.

Sidang lanjutan kasus korupsi uang perjalanan dinas 43 anggota DPRD Trenggalek ini dijadwalkan digelar lagi Selasa (23/7) pekan depan dengan agenda pembacaan eksepsi (pembelaan) terdakwa Akbar Abbas serta Sulistyowati. (*)
Sumber: Antarajatim.com

Advertiser